kaidah-kaidah (Qowa'idul) I'lal Dalam shorof
kaidah-kaidah (Qowa'idul) I'lal Dalam shorof

kaidah-kaidah (Qowa'idul) I'lal Dalam shorof

nahwu sharraf
Terjemah Qawa'idul  I'lal 

I'lal merupakan salah satu bagian dari tata bahasa arab yang yang berfungsi atau bertujuan untuk mengubah Huruf 'illat agar mudah suatu kata di ucapkan Contohnya seperti: صَانَ asal bentuknya صَوَنَ

Cara mengubah huruf-huruf illat itu ada aturannya. Aturan itulah yang disebut qoidah i'lal. Cara mengi'lal ada dengan cara menukar, memindahkan tanda harokat, disukunkan, dan membuang huruf.

Kaidah i'lal ke 1

إِذَا حُرِّكَتْ يَاءٌ وَاوٌ بَعْدَ فَتْحَةٍ   فَاقْلِبْهُمَا أَلْفًا سَارَ خَافَ طَوُلَ

Jika ada huruf wawu dan ya’ berharokat, dan huruf yang jatuh sebelumnya juga berharokat fathah maka wawu dan ya’ tersebut harus diganti dengan alif seperti contoh” قَالَ ”

Kaidah i'lal ke 2

وَإِنْ جَأتَا مِنْ بَعْدِ حَرْفٍ مُسَكّنٍ   فَبِالنّقْلِ إعْلالٌ لِضَعفٍ تَكَمّلَ

Jika wawu dan ya’ berharokat jatuh setelah huruf sohih yang berharokat sukun, maka harokat wawu dan ya’ di pindah pada huruf sebelumnya,karena huruf sohih itu lebih. pantas untuk menyandang harokat dari pada huruf ilat/kuatnya huruf sohih menyandang harokat,seperti contoh “  يَقُوْلُ “.

Kaidah i'lal ke 3

وَإِنْ بَعْدَ أَلْفٍ زَائِدٍ جَاءَتَا مُجَا   وِرَ طَرْفٍ إِقْلِبْ هَمْزَةً ثُمَّ رَتِّلاَ

Jika wawu dan ya’ jatuh berada pada a’in fi’il dalam isim fa’il yang kedua wawu dan ya’ tersebut di i’lal dalam fi’ilnya maka wawu dan ya’ tersebut harus diganti menjadi hamzah.seperti contoh “ قَائِلٌ “ dan “  باَئِعٌ“ maka ketika wawu dan ya’ tersebut tidak di i’lal dalam kalimat fi’ilnya maka wawu dan ya’ itu tidak di i’lal pada isim fa’ilnya.contoh”  عَاوِرٌ  “dan “ مُعَاوِنٌ  “ berasal dari fi’il “ عَوِرَ“ dan “  عَاوَنَ “ .

Kaidah i'lal ke 4

وَإَنْ جَاءَتَا مَضْمُوْمَتَيْنِ بِآخِرِ   فَلِلضَّمَّةِ إِحْذِفَنَّ كَي يَتَعَطَّلاَ

Jika adanya wawu dan ya’ jatuh berada pada akhir kalimat setelah huruf  yang berharokat baik adanya wawu dan ya’ tersebut berharokat domah ataupun kasroh maka harokat keduanya harus dibuang dikarenakan beratnya mengucapkan. Seperti contoh” يَغْزُو “ dan “ يَرْمِي“ yang berasal dari lafad “ يَغْزُوُ“ dan lafad “  يَرْمِيُ “.

Kaidah i'lal ke 5

إِذَا الْتَقَى اُوْلاَهُمَا سَاكِنَةٌ بِكِلمَةٍ   فَاقْلِبِ الْوَا يَا وَأَذْغِمْ مُثَقَّلاَ

Jika wawu dan ya’ berkumpul dalam satu kalimat atau dalam dua kalimat yang seperti satu kalimat dan salah satu diantara wawu dan ya’ tersebut di dahului dengan sukun dengan huruf yang asli dan sukun yang asli dan tidak bisa di bedakan antara yang mendahului itu berupa wawu atau ya’ maka wawu itu di rubah menjadi ya’ kemudian ya’ yang pertama di idgomkan pada ya’ yang ke dua.seperti contoh “  مَقْضِيٌّ “ سَيِّدٌ“ dan “مُعَلِّمِيَّ“.akan tetapi jika huruf yang mendahulu dari wawu dan ya’ tersebut merupakan huruf gantian dari huruf lain maka wawu tersebut tidak bisa di ganti menjadi ya” dan tidak bisa di idgomkan,seperti contoh “ دِوَانٌ“ yang aslinya adalah lafad “ دِوَّانٌ“.begitu juga ketika adanya sukun tersebut merupakan sukun yang baru seperti contoh “  قَوْيَ“ yang berasal dari lafad “  قَوِيَ“ yang di mukhofafkan,atau wawu dan ya’ tersebut berada dalam dua kalimat yang tidak seperti satu kalimat. contoh “  جَاءَ أَبُو يَزِيْدَ “.


Kaidah i'lal ke 6


وَإِنْ قَبْلَ وَاوٍ رَبِعٍ لَيْسَ ضَمَّةً    فَمَا فَوْقَهُ فَاقْلِبْهْ بِاليَاءِ اَوَّلاَ

Jika wawu jatuh pada huruf yang ke empat atau lebih pada penghujung sebuah lafad yang sebelumnya tidak berupa harokat domah maka wawu tersebut di balik menjadi ya’. seperti contoh “ يَرْضَى “ dan “يَرْتَضِىْ “ yang asalnya “ يَرْضَوُُ “ dan “يَرْتَضِوُُ “ .


Kaidah i'lal ke 7


وَإِنْ جَاءَ بَيْنَ الْفَتْحِ وَالْكَسْرِفَاحْذِفْهُ   مُجَاوِرَةً الْكَسْرِ نَحْوُ يَوْعِدُ جَلاَ

Jika wawu jatuh berada diantara harokat fathah dan kasroh yang sebelumnya berupa huruf mudoro’ah {huruf yang berada pada permulaan fi’il mudori’ yaitu alif,nun,ya’ dan ta’} maka wawu tersebut dibuang seperti contoh “ يَعِدُ“ berasal dari lafad “يَوْعِدُ “.dan pembuangan wawu tersebut juga terjadi pada masdarnya ketika wawu tersebut diganti dengan huruf ta’ seperti contoh “ عِدَةٌ “ berasal dari lafad “ وِعْدٌ “,maka apabila wawu tersebut tidak diganti dengan ta’ maka wawu itu tidak di buang.

Kaidah i'lal ke 8

مَتَى جَاءَ بَعْدَ اْلكَسْرِ فَى اسْمٍ وَفِعْلِهِ   كَغَازٍ رَضِيَفَا قْلِبْهُ يَا وَأصِّلا

Jika wawu berada pada akhir kalimat dan jatuh setelah kasroh baik dalam isim atau dalam fi’il maka wawu tersebut di balik menjadi ya’ seperti contoh “  غَازٍ“ dan “ رَضِيَ “ berasal dari lafad “ غَازِوٌ “ dan “ رَضِوَ “.begitu juga ketika wawu jatuh diantara kasroh dan alif dalam masdarnya yang di i’lal a’in fi’ilnya ,seperti contoh “ صِيَامٌ “ dan “ عِيَادَةٌ “ berasal dari lafad “ صِوَامٌ “ dan “عِوَادَةٌ”

Kaidah i'lal ke 9

وَتُحْذَفُ يَا وَاوٌ كَصُنْ لإلْتِقَاءِالسَّا   كِنَيْنِ مَقُوْلٌ بَعْدَ نَقْلٍ وَأَهْمِلاَ  

Jika Wawu dan ya’ yang berharokat sukun ketika keduanya bertemu dengan huruf yang sukun maka wawu dan ya’ tersebut dibuang karena untuk menolak bertemunya dua sukun dalam satu kalimat seperti contoh “  صُنْ “  بِعْ“  مَقُوْلٌ “ dan “  مَبِيْعٌ“ yang berasal dari lafad “  اُصْوُنْ“ إِبْيِعْ“  مَقْوُوْلٌ “ dan “ مَبْيُوْعٌ “.

Kaidah i'lal ke 10

إِذَا كانَ أَصْلُ الْوَاوِ وَاليَاءِ سَاكِنَا   فَلاَتَقْلِبَنْ أَلْفًا سِوَى مَا كَأَحْوَلاَ

Jika Wawu dan ya’ yang keduanya berharokat sukun dengan sukun yang asli itu tidak di diganti menjadi alif, akan tetapi jika sukunnya itu merupakan sukun yang baru maka wawu dan ya’ harus diganti menjadi alif setelah memindahkan harokatnya pada huruf yang ada pada sebelumnya, hal ini dikarenakan berharokatnya wawu dan ya’ dengan melihat harokat aslinya dan fathahnya huruf yang ada pada sebelumnya dengan melihat keadaan yang sekarang seperti contoh “ أَجَابَ“ berasal dari lafad “ أَجْوَبَ “

Kaidah i'lal ke 11

إَذَا مَا اْلتَقَى الْهَمْزَانِ وَالثَّانِى سَاكِنُ    كَأَمَنَ فَأقْلِبْ وِفْقَ كَانَ أَوَّلاَ

Jika ada dua hamzah berkumpul dalam satu kalimat dan hamzah yang pertama berharokat sedangkan yang kedua sukun maka wajib mengganti hamzah yang kedua dengan huruf mad yang sejenis dengan harokat huruf sebelumnya seperti contoh “  آمَنَ“ أُوْمِنُ“dan “  إِيْمَانًا “ yang berasal dari lafad “  أَأْمَنَ “  أُأْمِنُ “  إِإْمَانًا “.

Kaidah i'lal ke 12

لأُوْلَى الْمَصُوْنِ الْحَذْفَ مَالَ أَبُو الْحَسَنْ    وَللِثَانِي مَالَ سِيْبَوَيْهٍ أَبُوْالْملاَ وَكَسَرٌ لِفَا الْمَبِيْعِ فَرْقًا لأَوَّلِ وَللِثَانِي أَنْ تَصِحَّ يَا أَنْ تُبَدَّلاَ

Jika Isim maf’ul ketika terbentuk dari bina’ yang mu’tal a’in maka wajib membuang salah satu huruf ilatnya, maka setelah memindah harokat a’in pada huruf sebelumnya karena untuk menolak bertemunya dua sukun yang berkumpul dalam satu kalimat seperti contoh “ مَصُوْنٌ “ dan “  مَبِيْعٌ“ berasal dari lafad “مَصْوُوْنٌ “ dan “ مَبْيُوْعٌ “.

Kaidah i'lal ke 13

          إِذَااَلْوَاوُ طَرْفَ بَعْدَ ضَمٍّ تَعَا طُوَا    فَقْلِبْهُ يَا فَالضَمَّ بِالْكَسْرِ بِدِّلاَ                                        

 “Ketika wawu jatuh setelah domah pada akhir kalimat dalam isim yang mutamakkin maka wawu tersebut diganti menjadi ya’ dan harokat domah diganti dengan kasroh karena untuk menyesuaikan dengan huruf ya’ seperti contoh “ تَعَاطِيًا“ dan “ تَعَزِّيًا“ yang berasal dari lafad “تَعَاطُوًا“ dan “  تَعَزُّوًا “

Kaidah i'lal ke 14

وَأَذْغِمْ لأُوْلَى الْحَرْفِ الْثَانِي بِكِلْمَةٍ    إِذَا اتَّحَدَ جِنْسًا وَثَقِّلْ وَرَتِّلاَ

“Apabila ada dua huruf yang sama yang satu jenis berkumpul dalam satu kalimat maka wajib mengidgomkan huruf yang pertama pada huruf yang kedua setelah mensukunkan huruf yang pertama jika huruf tersebut berharokat seperti contoh “ مَدَّ“ يَمُدُّ“ dan “ مَدًّا “ yang berasal dari lafad “مَدَدَ “  يَمْدُدُ “ dan “  مَدْدًا “.

Kaidah i'lal ke 15

إِذَ وَقَعَتْ وًا بَعْدَ كَسْرٍ تَسَكَّنَتْ    تَصِرْ بًا كَقِيْلَ بَعْدَ نَقْلٍ فِي قُوِلَ

 “Ketika wawu yang berkharokat sukun jatuh setelah kasroh maka wawu dibalik menjadi ya’ seperti contoh “  مِيْعَادٌ“ dan “ مِيْزِانٌ “ berasal dari lafad  “ مِوْعَادٌ “ dan “ مِزْوَانٌ“.

Kaidah i'lal ke 16

وَأَبْدِلْ بِطَاءٍ تَا افْتَعَلْ إِنْ بِفَائِهِ    حُرُوْفٌ لإِطْباَقٍ ثُمَّ اقْلِبْ وَثَقِّلاَ

“Ketika fa’ fi’ilnya wazan “ إِفْتَعَلَ “ berupa salah satu dari huruf itbaq “ الصَاد“  الضَاد “ الطَاء “ dan “  الظَاء“ maka diganti dengan huruf tho’ karena sulitnya mengucapkan huruf ta’ setelah huruf tersebut”

Kaidah i'lal ke 17

وَإِنْ كَانَ دَالاً ذَالاً زَاياً قَلَّبْتَهَا    بِدَالٍ وَجَازَ الْقَلْبُ بَعْدُ بِمَا تَلاَ

“Ketika fa’ fi’ilnya wazan “  إِفْتَعَلَ “ berupa huruf  “دَالْ “ ذَال “ dan “  زَاء “ maka ta’ yang terdapat pada wazan tersebut di rubah menjadi “  دَال “ karena sulitnya mengucapkan huruf ta’ yang jatuh setelah salah satu huruf tersebut,karena saling berdekatan dalam makhroj”

Kaidah i'lal ke 18

وَإِنْ كَانَ وَا يَا ثَاءً فَأقْلِبْ لَهَا بِالتَّا  وَأَبْدِلْ جَوَازًا بِالتَاءِ تَا كَمَا قِيْلاَ

“Ketika fa’ fi’il wazan “ إِفْتَعَلَ“ berupa huruf   وَاوُ “يَاءْ“ atau “  ثَاءْ “maka di ganti dengan ta’ karena sulitnya mengucapkan huruf lain “ يَاءْ“ dan “ وَاوُ“yang sukun jatuh sebelum ta’ dan karena sulitnya mengucapkan tsa’ sebelum ta’,akan tetapi boleh mengganti ta’ menjadi tsa’ pada kalimat yang fa’ fi’ilnya berupa tsa’ karena dua huruf tersebut { ta’ dan tsa’} satu jenis dalam mahmussah nya seperti contoh “  اِتَّصَلَ “  اِتَّسَرَ “ dan “  اِتَّغَرَ “ {  اِثَّغَرَ  berasal dari lafad “  اِوْتَصَلَ “ اِيْتَسَرَ “ dan “ اِثْتَغَرَ “{  اِثْتَغَرَ 

Kaidah i'lal ke 19

إِذَا كَانَ يَاءٌ لاَمَ فَعْلَى اِسْمًا أَبْدِلِ    بِوَاوٍ كَتَقْوَى غَالِبًا جَاكَ الْبَدَلاَ

“Ya’ dibalik menjadi wawu ketika ya’ jatuh pada lam isim yang mengikuti wazan “ فَعْلَى “ seperti contoh “ تَقْوَى “ dan “ فَتْوَى “ berasal dari lafad “ تَقْيَا “ dan “ فَتْيَا “.

Kaidah i'lal ke 20

إِذَا كَانَ وَاوٌ لاَمَ فُعْلَى وَصْفًا أَبْدِلِ  بِيَاءٍ كَعُلْيَا فَأعْلَمُوْا يَامُعَلِّلاَ

“Ketika wawu jatuh pada lam  kalimat yang ikut pada wazan “ فُعْلَى “ yang berupa sifat maka dibalik menjadi ya’ seperti contoh “ عُلْيَا “ dan   دُنْيَا “ berasal dari lafad “ عُلْوَا “ dan “ دُنْوَا “.

Itulah kaidah i'lal dalam ilmu tashrif. Ada perbedaan jumlah kaidah dalam masalah ini. Yang umum, biasanya jumlah kaidah i'lal ada 18. Ada juga yang 22..