Lebaran Ketupat Itu Perintah Dalam Islam Atau Hanya Tradisi?


Setelah menjalani bulan Ramadhan, dilanjutkan dengan hari raya Idul Fitri. Kini umat Islam, hususnya di Indonesia. Akan menjalani Hari Raya ketupat yang dilaksanakan satu minggu setelah hari raya Idul Fitri. Akan tetapi kebanyakan umat islam di Indonesia tidak mengetahui perihal hari raya ketupat. Apakah merupakan perintah dalam islam atau hanya tradisi. Yang penting bagi mereka adalah melaksanakan hari raya ketupat.

Yang perlu kita ketahui, dalam islam tidak ada yang namanya lebaran ketupat. Yang ada hanyalah  Idul Fitri dan Idul Adha, jadi tidak ada idul ketupat. Dijaman rasulullah sama sekali tidak ada acara lebaran ketupat dan beliau tidak pernah mengajarkan Umatnya untuk merayakan lebaran ketupat. Kalau kita cari di kitab apapun, dalam buku apapun, kita tidak akan menemukannya.

Lebaran ketupat hanyalah tradisi yang sudah turun temurun. Konon, dalam sejarahnya. Lebaran ketupat pertama kali dicetuskan oleh Sunan kali jaga. Pada lebaran ketupat. Masyarakat jawa membuat ketupat untuk dibagikan kepada kerabat, saudara, tetangga. Sebagai bentuk kebersamaan dan menjaga tali silaturrahim. Akan tetapi bukti sejarah tersebut belum kuat karena minimnya refrensi yang menjelaskan tentang lebaran ketupat ini.

Jika lebaran ketupat tidak diperintahkan dalam Islam, apakah berarti lebaran ketupat itu haram hukumnya dilaksanakan? Apakah lebaran ketupat termasuk Bida'ah yang tidak ada contohnya dari Rasulullah Saw.? Berdosakah  jika kita  merayakan lebaran ketupat? Semua tentu butuh kajian. Dalam menentukan hukum, tidaklah serta merta mencetuskan hukum lebaran ketupat begitu saja. Kalau masalah hukum, biarkan para ulama yang menentukan.

Ada sebagian golongan yang menentukan, kalau hukum lebaran ketupat adalah haram. Lebaran ketupat adalah bid'ah yang sesat. Dengan landasan berbagai macam dalil. Sebagian juga ada yang membolehkan. Terlepas dari perbedaan hukum lebaran ketupat, yang penting tetap menjaga kerukunan dalam persaudaraan. 



EmoticonEmoticon